Disyorkan 2019

Pilihan Editor

Apa yang perlu diberi kawan yang baik untuk Tahun Baru
Bagaimana untuk mengucapkan tahniah pada hari pembina
Merajut corak baju rajut untuk kanak-kanak

Cuti Perjalanan Tanger

The Great Gildersleeve: Gildy Meets Nurse Milford / Double Date with Marjorie / The Expectant Father (Julai 2019).

Anonim

Ia menggabungkan yang terbaik dari Eropah dan Afrika: Bandar putih Tangier di Selat Gibraltar mempunyai pengarang literal yang terpesona Michael Kneissler.

Di tebing jalan menuju taksi berakhir. Kami membayar sembilan dirham untuk perjalanan bandar raya, hampir 90 sen. Kemudian berjalan beberapa lusin langkah antara dinding bercat putih melalui lorong sempit ke pintu di atas yang perkataan "Café Hafa 1921" dicat dalam huruf kecil. Kami melewati laluan sempit - dan kemudian kami berhenti tiba-tiba. Pemandangan mengambil nafas kami.

$config[ads_text] not found

Di hadapan kita terletak laut, biru dengan puncak putih, dan pandangan menyapu Selat dari Gibraltar ke Sepanyol. Banyak kapal sedang dalam perjalanan. Kiri itu pergi ke Atlantik, terus ke Mediterranean. Di atas kita, langit melengkung dengan biru halus. Di bawah kita adalah teres sempit yang diukir ke dalam batu, di mana meja putih dan kerusi plastik berdiri. Kami telah mendengar bahawa ini adalah tempat yang ajaib. Tetapi sihir itu kelihatan begitu hebat, kami tidak menjangkakan. Pandangan dari "Café Hafa" purba melambangkan segala sesuatu yang menjadikan Tangier: senibina dramatik di tebing, pertemuan dua laut, kedekatan Eropah dan keluasan Afrika, selatan kota lebih dari ribuan kilometer ke Cape of the Good Hope extends.

Kami duduk di salah satu meja goyah dan memesan teh pudina tradisional, yang pelukis Henri Matisse, penulis Tr uman Capote dan Mick Jagger dari Rolling Stones mengambil di sini. Pada abad yang lalu, Tangier adalah titik pertemuan bohemia antarabangsa. Tetapi artis hebat yang terakhir untuk menghirup tehnya di sini ialah Michael Jackson. Dan dia meninggal pada tahun 2009.

Sekarang kafe ini mempunyai tidur tidur Sleeping Beauty. Tetapi masih ia adalah tempat yang hanya wujud sekali di dunia. Ini adalah apa yang Ahmed, pelayan, yang merupakan satu-satunya yang dapat bertahan pada zaman dahulu, kata. "Sebaik sahaja anda berada di sini, " katanya, "anda tidak akan lupa tempat itu. Ia bukan sahaja menarik perhatian mata, tetapi juga jiwa. "

Tetapi itu terpakai kepada seluruh bandar. Rumah-rumah putih Tangier berpaut dengan berani ke lereng di atas laut. Istana-istana yang terpesona, sinagograf usang, gereja-gereja purba dan masjid-masjid yang penuh sesak menyembunyikan di dalam maze jalan-jalan di medina lama. 70 tahun yang lalu, ini adalah kejanggalan dosa di Afrika. Tangier adalah syurga cukai di bawah undang-undang antarabangsa, dan jutawan, penipu, penjudi, pencinta, artis, pengintip, dan diplomat yang sering dikunjungi hotel-hotel, rumah kopi, gua-gua hashish, dan rumah pelacuran. Hari ini Tangier adalah milik Maghribi dan merupakan salah sebuah bandar paling aman dan paling selamat di Afrika.

Kategori Popular, Julai - 2019

Top